Apa itu CMS

Apa itu CMS

See the source image

Content Management System (CMS) adalah aplikasi yang membantu Anda membuat dan mengelola situs web melalui antarmuka yang ramah manusia daripada harus bekerja langsung dengan kode.

Ketika Anda berpikir untuk menjalankan situs web, Anda mungkin memiliki visi programmer culun yang menulis kode. Dan ya, dasar dari setiap situs web adalah kodenya. Namun, dengan sistem manajemen konten, Anda dapat mengabaikan kode dan fokus pada bagian yang lebih menyenangkan dalam menjalankan situs web, seperti membuat konten. Jadi bagaimana cara kerjanya? Meskipun hal-hal jelas berbeda tergantung pada sistem manajemen konten yang Anda pilih, Anda biasanya akan mendapatkan semacam dasbor tempat Anda dapat mengelola semua aspek penting situs Anda.

Misalnya, Anda ingin menambahkan entri blog baru ke sistem manajemen konten Anda. Yang perlu Anda lakukan adalah menulis posting blog Anda di editor teks sistem manajemen konten Anda. CMS pilihan Anda kemudian akan mengatur semua kode yang mendasarinya sehingga pengunjung dari seluruh dunia dapat membaca posting blog Anda.

Tujuh contoh CMS

Dari proyek sumber terbuka hingga pembuat situs web yang dihosting, semua sistem manajemen konten ini dapat membantu Anda membangun situs web.

1.WordPress

WordPress sejauh ini merupakan sistem manajemen konten paling populer.

Ada banyak alasan mengapa WordPress begitu populer. Ini gratis untuk diunduh dan digunakan. Ini juga mudah dipelajari, fleksibel dan ramah mesin pencari. Plus, ribuan tema dan plugin menjadikannya salah satu platform yang paling dapat disesuaikan.

Selain itu, WordPress mudah digunakan untuk pemula, sekaligus memungkinkan pengembang untuk bermain-main dengan kodenya. Pemula dapat memulai dari tingkat dasar dan membangun keterampilan sambil berjalan. Sangat cocok untuk hampir semua jenis situs web. Jika Anda pernah mengalami kesulitan dengan WordPress, Anda akan senang dengan komunitas kuat yang akan membantu Anda memecahkan masalah.

2.Joomla

Setelah WordPress, Joomla adalah CMS terpopuler kedua. Ini adalah CMS gratis untuk digunakan yang memiliki serangkaian fitur bawaan yang mengesankan dan mendukung lebih dari 60 bahasa. Ini adalah pilihan yang baik untuk situs web apa pun yang membutuhkan manajemen konten yang komprehensif, misalnya lembaga pendidikan atau situs web kompleks seperti media sosial.

Berbagai template front-end dan back-end tersedia untuk membantu Anda membangun fondasi yang kuat. Apa yang membedakan Joomla adalah grup pengguna yang luas dan opsi manajemen pengguna, dan banyak fitur bawaan seperti spanduk dan manajemen pencarian. Anda juga dapat mengumpulkan dan mengelola persetujuan pengguna. Joomla ramah pengembang. Pada saat yang sama, ia menawarkan antarmuka yang ramah pengguna.

3. Drupal

Jika Anda bertanya kepada teknisi apa itu sistem manajemen konten, kemungkinan besar mereka akan mengutip Drupal sebagai contoh. Itu karena itu satu-satunya CMS yang mungkin membutuhkan lebih banyak keterampilan teknis.

Drupal juga gratis, meskipun Anda memerlukan hosting sendiri. Dari panel administrasi lanjutan, ini membantu untuk sepenuhnya mengontrol presentasi konten, serta pengelolaan pengguna dan izin. Di luar kotak, pengisian dayanya cepat, aman, dan mendukung lebih dari 70 bahasa. Solusi out-of-the-box untuk segmen pasar yang berbeda, seperti pariwisata atau e-commerce, memudahkan pengguna untuk membuat situs web.

Sementara pemula lebih baik melewatkan CMS ini, pengembang seharusnya tidak memiliki masalah dalam membangun situs web yang luar biasa.

4.Magento

Jika eCommerce adalah satu-satunya fokus Anda, Magento menawarkan solusi mandiri yang lengkap. Muncul dalam dua versi: versi komunitas yang dihosting sendiri secara gratis dan banyak layanan premium. Apa yang membuatnya menarik bagi bisnis besar adalah kecepatan, keamanan, dan skalabilitasnya yang terbaik. Tambahkan dukungan multi-situs dan itu bisa menjadi platform yang sempurna untuk bisnis apa pun yang membutuhkan bagian terpisah, seperti toko berantai.

Checkout cepat dan integrasi mudah dengan solusi pembayaran seperti PayPal pasti akan menyenangkan toko online. Begitu juga dengan antarmuka admin yang intuitif, analitik siap pakai, tema, dan ekstensi. Namun, tidak seperti pengguna WooCommerce, pengguna Magento mungkin memerlukan pengetahuan pengembangan web dasar. Tapi i

5.Ruang persegi

Squarespace adalah solusi out-of-the-box untuk membuat hampir semua jenis situs web. Sangat sederhana sehingga siapa pun dapat membuat situs web: toko fisik, profesional, blogger, artis. Juga, ia datang dengan integrasi media sosial. Apa triknya? Situs web Anda akan datang dengan subdomain default dan akan ditempatkan di server Squarespace, sehingga Anda tidak memiliki banyak kendali. Domain khusus adalah biaya tambahan.

Squarespace adalah alat berbayar, dengan masa percobaan gratis. Meskipun Anda dapat memilih dari berbagai templat dan modul yang luar biasa, Anda cukup terjebak dengan apa yang Anda dapatkan. Template itu sendiri dioptimalkan agar sesuai dengan semua jenis situs web.

Jika yang Anda butuhkan hanyalah cara mudah untuk membuat situs web yang indah, Squarespace adalah pilihan Anda. Anda tidak perlu khawatir tentang teknis atau bertanya-tanya apa itu sistem manajemen konten. Sebaliknya, Anda dapat fokus pada pembuatan konten. Berbeda dengan alat di atas, Squarespace adalah pembuat situs web yang dihosting, yang berarti Anda tidak perlu membeli hosting web sendiri.

6.Wix

Wix bekerja dengan cara yang sama seperti Squarespace. Namun, ini berbeda dari Squarespace karena menyertakan paket gratis. Ini juga menawarkan lebih banyak templat untuk Anda mulai.

Panduan langkah demi langkah Wix yang dikombinasikan dengan solusi hosting membuat pembuatan situs web menjadi menyenangkan. Wix Setup memandu Anda melalui proses pemilihan template, memastikan Anda mendapatkan template yang tepat untuk situs web Anda. Hal ini juga mengintegrasikan jaringan sosial dan termasuk fitur blogging. Namun, Anda akan terjebak dengan situs web bermerek Wix, kecuali jika Anda bersedia membayar untuk menghapus merek tersebut.

7. Hantu

Jika semua yang Anda cari adalah pengalaman menulis yang bersih untuk blogger dan pembaca, Anda harus mencoba Ghost. Ini memungkinkan Anda untuk hanya fokus menulis posting Anda. Ini berpusat pada pengguna, dengan UI minimal, dan menggunakan Penurunan Harga di Editor. Menggunakan FTP, Anda dapat mengunggah tema dan konten Anda sendiri.

Anda dapat memilih antara unduhan gratis versi yang dihosting sendiri dan versi premium di server Ghost. Ghost juga menangani SEO dan berbagi sosial dasar. Namun, Anda akan dibatasi dalam memilih host, karena banyak penyedia hosting bersama tidak mendukung kode yang digunakan oleh Ghost. Ghost adalah platform hebat untuk menerbitkan blog Anda atau menjalankan publikasi online kecil, tetapi tidak banyak yang lain.

KESIMPULAN

Bagi kami CMS yang menang adalah WordPress karena memiliki pangsa pasar terbesar di antara para pesaingnya sejauh ini, dan mudah untuk mengetahui alasannya.

Meskipun WordPress dikandung sebagai platform blogging, itu tumbuh jauh melampaui ceruk itu. Platform ini mudah digunakan, dan Anda dapat menyesuaikannya dengan sangat rinci menggunakan plugin dan tema (yang Anda punya ribuan untuk dipilih).

Dalam hal manajemen konten, WordPress juga memberikan pengalaman terbaik. Menerbitkan posting dan halaman baru itu sederhana, dan Anda memiliki akses ke editor hebat yang memungkinkan Anda memformat konten Anda. Selain itu, platform ini juga mendukung pendaftaran pengguna, memiliki pembaruan rutin, dan memiliki komunitas yang besar dan bermanfaat.

oemahbeling

See all posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are makes.

Open chat
Halo
Ada Yang Bisa Dibantu